Kayu Siwak vs Berus Gigi

Salam.

Baru-baru ini aku ada terbaca satu majalah  yang mengritik hebat kayu siwak yang ditulis oleh saudara kita se-Islam. Dalam penulisannya saudara tersebut menjelaskan bahawa kalau hendak mengamalkan sunnah perlu mengikuti zaman. Walau bagaimanapun, disini aku bukan nak buat fatwa atau hukum tetapi lebih didasarkan pada hadith, pendapat dan kajian kajian yang telah ada.  Sebelum itu, aku sajikan kelebihan bersiwak sebagaimana yang terdapat dalam banyak hadits.

Fadhilah Miswak (Kayu Siwak):

Menggunakan miswak menjadikan satu asbab kemudahan dalam sakaratul maut. Selalu menggunakannya akan memudahkan roh keluar dari jasad apabila waktu yang ditetapkan itu tiba.” (Syarhus-Sudur)

‘Aisyah r.ha. berkata bahwa: “Miswak (penggunaan secara tetap) dapat menyembuhkan penyakit kecuali mati.” (Dilaporkan oleh Dailami di dalam Firdaus)

Empat perkara yang menambahkan kecerdasan yaitu meninggalkan percakapan sia-sia, menggunakan miswak, duduk di dalam majlis orang-orang soleh, dan duduk di dalam majlis para ulama”. (Thibbi Nabawi)

Allamah Ibn Dariq rah.a berkata, “Kebaikan yang terkandung di dalam penggunaan miswak selepas bangun dari tidur ialah ketika tidur uap busuk naik dari perut ke arah mulut. Hal ini mengakibatkan bau busuk di dalam mulut dan juga berubahnya indera perasa atau kecapan. Penggunaan miswak akan menghilangkan bau busuk tersebut dan memperbaiki perubahan yang terjadi pada indera perasa tersebut.”

Ali r.a. berkata bahawa: “Miswak mempertajamkan ingatan.”

Rasulullah SAW. menetapkan penggunaan siwak sebagai sunnah beliau, bahkan beliau bersabda : “Seandainya tidak memberatkan ummatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap akan wudhu (Muttafaq ‘alaihi). Hal ini menunjukkan bahawa Rasulullah SAW. adalah orang pertama yang mendidik manusia dalam memelihara kesihatan gigi.

Ibn Umar r.a. berkata: Rasulullah SAW. bersabda, “Jadikan bersiwak itu satu amalan, kerana yang demikian (bersiwak) itu menyihatkan mulut dan merupakan sesuatu yang disukai Yang Maha Pencipta”(Hadis Riwayat Al-Bukhari ).

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah SAW. bersabda: “Kalau tidak menyusahkan umatku nescaya aku menyuruh mereka bersiwak setiap kali hendak menunaikan sholat” (Hadis Riwayat Al-Bukhari).

Alahmdulillah aku diberi kekuatan oleh Allah SWT untuk menggunakan apa yang disunnahkan oleh Nabi kita Muhammad Saw. Kepada yang hendak menggunakan kayu siwak tetapi malu atau tidak tahu menggunakannya maka disarankan kita keluar jalan Allah SWT. InsyaAllah akan diberikan kekuatan untuk mengatasi perasaan malu untuk melakukan kebaikan dan amal sunnah. InsyaAllah kita semua sedia! (Tasykil…)

 

Berus Gigi Linen atau Plastik

sikat gigi

Terdapat berbagai jenis berus gigi di pasaran. Begitu juga dengan ubat gigi. Berdasarkan kajian saintifik, menggosok dengan berbagai cara menggunakan berus gigi walaupun berus tersebut dibuat dengan berbagai bentuk yang canggih, sebenarnya tidak akan membantu membersihkan menanggalkan plak dengan sempurna. Berus yang dibuat dari linen atau plastik amat mudah memerangkap bakteria. Itulah sebabnya persatuan doktor gigi menyarankan agar berus gigi diganti setiap DUA bulan sekali! Mungkin anda lihat berus gigi tersebut masih baru dan belum rosak atau berusnya masih keras, tetapi ia sudah membahayakan kesihatan gigi.

Kerisauan yang berdasar..

Di pasaran dunia dan Malaysia khususnya terjadi lonjakan barangan keperluan yang dibuat dari sumber yang haram dan beracun. Berdasarkan pada Panduan Halal Haram yang di keluarkan oleh Consumer Association of Penang (2006),

“Lazimnya sikat yang dibuat dari bulu babi dilabelkan sebagai ‘Pure Bristle’. Selain sikat lukisan, sikat cat, sikat penggosok sajadah dan songkok, sikat gigi dan sikat cukur dikhawatirkan mengandung bahan haram ini.”

odol

Disaat umat Islam dilanda kebimbangan mengenai status barang halal, khususnya keperluan dalam menjaga kesihatan mulut, Nabi SAW telah memberikan satu penyelesaian yang terbaik sejak 600M yang lalu. Pada zaman nabi telah terdapat berbagai jenis alat pembersih mulut seperti powder, tetapi siwak tetap menjadi pilihan Baginda SAW.

Ingat. Nabi Muhammad saw dah berpesan: Orang yang berpegangan kepada sunnahku pada saat umatku dilanda kerosakan (akhir zaman) maka pahalanya seperti seorang syahid. (HR. Ath-Thabrani)

Tepuk dada, tanya iman. Fikir-fikirkan dan risau-risaukan.

~ by karmatunk on October 26, 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: