Usaha Atas Iman.

Salam.

Alhamdulillah. Syukur kita keatas Allah swt. Rezeki yang Allah tetapkan memang cukup. Allah dah ciptakan rezeki pada kita diawal sebelum ciptaan alam semesta ini lagi dan ada satu malaikat yang menjaga rezeki kita. Dalam Isra’ & Mikraj ada diperkenalkan malaikat tersebut oleh Jibrail. Tapi kita manusia tak pernah cukup dengan apa yang Allah tetapkan. Kita tak pernah bersyukur dengan tiap tiap kejadian dan perkara yang Allah beri. Kita mahukan lebih sehingga berlebih lebihan sedangkan ianya CUKUP sebenarnya. Sedangkan ia hanyalah keperluan sahaja. Apa yang Allah tetapkan untuk kita tidak pernah lebih dan tak akan kurang.

Begitu juga dengan mati. Disaat malaikat Izrail mencabut nyawa kita dari badan, tidak akan tercepat atau terlambat walaupun sesaat.! Bila saja tiba waktunya itu, maka nyawa kita bercerai dari badan. Masanya itu hanya Allah swt yang tahu kerana mati adalah salah satu perkara yang Allah rahsiakan. Adakah kita sudah bersedia untuk MATI? Adakah cukup amalan amalan kita? Adakah kita sudah bersedia untuk menempuh alam yang tidak nyata itu? Sedangkan alam yang kita duduki ketika ini adalah permainan semata mata. Alam yang kita duduki ini sebenarnya adalah tempat untuk kita ‘collect’ amalan dan dibawa ke alam tidak nyata itu yang bakal Allah nyatakan kelak. Bila masanya? Tentu Allah saja yang tahu. Bila fikir tentang mati, kita jadi takut. Kita takut sekiranya amalan kita tidak cukup untuk dihisab kelak. Kita takut sekiranya Nabi Muhammad saw tidak kenal kita sebagai umatnya kerana kita jauh dari sunnah sunnah dan cara hidup baginda. Kita tak buat kerja kerja para nabi. Kita ingkar  terhadap perintah Allah swt. Kita jauh menyimpang dari Al-Quran, Kalamullah. Kita tidak tunaikan janji janji kita padaNya. Walaupun kita adalah sebaik baik umat yakni umat Muhammad saw, masih ada tanggungjawab yang perlu kita tunaikan.

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung.” (Al-Imran : 104)

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasiq.” (Al-Imran :110)

Sebagai contoh Maulana Muhammad Mansoor Nu’mani menegaskan antara sifat-sifat para sahabat Nabi yang perlu diikuti ialah iman, amal, takut kepada Allah dan hari Akhirat, ukhwah dan mujahadah.

“Manusia mempunyai empat jenis masa:
  1. Masa taat
  2. Masa maksiat
  3. Masa sihat
  4. Masa bala’ (musibah)
1 – Semasa dalam taat, maka hendaklah dia nafikan bahawa taat itu sebab kelebihan dirinya,            tetapi hanya semata-mata limpah taufik nikmat daripada Allah.
2 – Semasa jatuh dalam maksiat, maka kena banyak istighfar.
3 – Semasa sihat, kena syukur.
4 – Semasa bala’, kena sabar. Sabar adalah kepala iman. Al-Huzn (terlalu berduka lara) adalah        musuh orang Islam.”
Sedikit tafsiran secara lebih mendalam Surah Al-’Asr.
“Allah sendiri bersumpah dengan ‘masa’
bahawa semua manusia sama ada kaya atau miskin, raja atau hamba….
semuanya dalam kerugian. Rugi! Rugi! Rugi!
Kecuali, orang yang ada iman!
Tapi iman sahaja ‘tak cukup, kena ada amal soleh.
Ada dua ‘tu sahaja ‘tak cukup, kena pula tawasau-bil-haq (berpesan-pesan dengan perkara yang haq). Tawasau-bil-haq inilah kerja dakwah.
Ada tiga ‘tu juga masih rugi, kena pula tawasau-bis-sabr (berpesan-pesan dengan kesabaran). Sabar ialah kepala iman.
Ada keempat-empat ‘ni, barulah tidak rugi!”

Kemutlakan Allah itu adalah hakikat.. Kekuasaan Allah itu adalah makrifat..

Ya Allah Engkau Kurniakan Hidayah Pada Seluruh Umat
Ya Allah Engkaulah Yang Satu-Satunya Yang Membuat Tarbiyah Hakiki Hanya Tarbiyahmulah Yang Hakikat Tarbiyah. Ya Allah Tarbiyahlah Umat Ini Dengan Sebaiknya
Ya Allah Engkau Kurniakan Kami Dgn Kehidupan Sunnah Nabi Saw
Ya Allah Engkau Hidupkan Kehidupan Sunnah Nabi Saw Pada Umat
Ya Allah Engkau Kurniakan Kebencian Dalam Hati Kami Cara Kehidupan Orang Kafir Dan Hidupkan Sunnah-Sunnah Dalam Diri Kami..Amin!

Sesungguhnya aku rindukan jemaah jemaah yang keluar di jalan Allah. Aku rindukan saat saat dimana kehidupan dan suasana keimanan berada disekeliling aku. Aku rindukan makan dalam talam sesama jemaah lain. Aku rindukan bayan bayan.. Aku rindukan kehidupan para nabi. Aku akan keluar lagi InsyaAllah.. Aku pasti akan keluar lagi. Ya Allah Istiqomahkan aku dlm usaha agama, usaha atas iman ini, sampai aku tiada lagi.. InsyaAllah.Allahuakbar!

~ by karmatunk on October 19, 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: